DECEMBER 9, 2022
Kolom

Denny JA: Protes Kampus Berdatangan, Dukungan The Silent Majority Kepada Jokowi dan Prabowo-Gibran Kian Tinggi

image
Denny JA (OrbitIndonesia)

ORBITINDONESIA.COM - The silent majority, suara publik yang bisu, yang tak terdengar, yang tersembunyi. Ini harus kita ketahui untuk memahami Ironi.

Ini ironinya. Sekarang ini semakin banyak kalangan terpelajar di kampus yang bergerak, mengkritik Jokowi.

Tapi Jokowi justru semakin dan semakin populer. Justru semakin banyak publik luas yang puas dengan kinerja Jokowi.

Baca Juga: Pandangan Denny JA tentang Debat Cawapres 21 Januari 2024: Gibran dan Cak Imin yang Paling Tegas

Kalangan terpelajar di kampus bergerak mengkritik Prabowo dan Gibran. Tapi yang terdengar, elektabilitas Prabowo dan Gibran justru meningkat, terus meningkat lagi, menuju satu putaran saja.

Mengapa ironi ini terjadi?  Kita mulai dulu dari berita.

Yang kini  heboh adalah suara dari kampus mengkritik Jokowi. Terdengar sikap kritis itu dari Universitas Indonesia, Universitas Gadjah Mada, Universitas Padjajajaran,  Universitas Islam Indonesia, dan banyak kampus lainnya.

Baca Juga: Denny JA: Serangan Sebagian Kalangan Terpelajar ke Prabowo-Gibran yang Kian Kencang itu Bagai Topan di Dalam Toples

Mereka menyuarakan hal yang sama. Umumnya itu tentang etika bernegara, netralitas dari aparat,  dan demokrasi yang mendung.

Namun di waktuyang sama, hasil survei menunjukkan justru pasangan yang berasosiasi kuat dengan Jokowi, Prabowo-Gibran, elektabilitas mereka semakin tinggi.

Kita urut dulu dari berita majalah tersohor dunia:  The Economist.

Baca Juga: Banyak Kalangan Intelektual Protes ke Prabowo-Gibran tapi Elektabilitasnya Malah Naik, Begini Penjelasan Denny JA

Media ini mencoba membuat satu tabulasi hasil survei di tanah air. Hasilnya menurut majalah ini, Prabowo- Gibran dipilih paling atas, di angka 47 prsen.

Prabowo-Gibran mengungguli pasangan lainnya telak sekali dengan selisih double digit.

Juga survei dari dunia internasional lain: Roy Morgan. Survei lembaga ini yang terbaru, yang dibuat dengan data bulan Desember 2024, juga Prabowo-Gibran, di posisi paling atas 43 persen. Pasangan ini mengungguli pasangan Ganjar dan pasangan Anies juga dengan telak sekali, berselisih double digit

Baca Juga: Jika Presiden Jokowi Berkampanye untuk Calon Presiden (Misalnya Prabowo Subianto), Bolehkah? Inilah Pandangan Denny JA

Roy Morgan menggunakan data lama, data bulan Desember 2023. Sementara kini sudah bulan Febuari 2024.

Lembaga survei di dalam negeri lebih updated. Berbagai lembaga survei yang sudah malang  melintang sejak Pilpres sebelumnya, sudah juga mengumumkan hasilnya yang jauh lebih mutakhir.

Yang paling baru data survei hingga akhir Januari 2024. Salah satunya, LSI Denny JA. Ini publikasinya yang tempo hari yang begitu heboh.

Baca Juga: Presiden Jokowi Bilang Dirinya Boleh Dukung Capres, Begini Pandangan Denny JA

LSI Denny JA mengumumkan untuk pertama kalinya Prabowo Gibran menembus elektabilitas 50,7 persen.

Itu membuka kemungkinan sangat besar pertarungan Pilpres ini dimenangkan Prabowo- Gibran dengan  satu putaran saja.

Juga pada survei yang sama, kepuasan publik kepada Jokowi masih tinggi sekali.

Baca Juga: Survei LSI Denny JA: 66,5 Persen Pemilih di Dapil Jawa Barat 7 Bisa Dipengaruhi Politik Uang

Walau ia dikritik keras sekali sejak lama, untuk isu-isu demokrasi, dinasti, Mahkamah Konstitusi, kepuasan publik kepada Jokowi masih sangat, sangat, dan sangatlah bagus.

Sejak bulan Juni tahun lalu (2023) hingga Januari akhir 2024, approval rating Jokowi selalu di angka 75 persen sampai 82 persen. Di akhir januari 2024, kepuasan publik kepada Jokowi, di angka 80,8 persen.

Jika kita breakdown ke pemilih kalangan terpelajar, kepuasan mereka kepada Jokowi memang lebih kecil dibanding kepuasan publik secara rata-rata, atau kepuasan publik di kalangan wong cilik.

Baca Juga: LSI Denny JA: 84 Persen Pemilih Ingin Pilpres Selesai Satu Putaran

Di kalangan terpelajar, yang puas kepada Jokowi sedikit lebih rendah itu di angka 77,9 persen. Tapi itu pun sudah approval rating yang tinggi sekali.

Bahkan di kalangan terpelajar, yang tak puas kepada Jokowi hanyalah di angka 21,8 persen.

Bisa kita katakan, semua yang mengkritik Jokowi dari kampus di atas, itu bagian dari yang tak puas sebanyak 21,8 persen.

Baca Juga: TELAK, Denny JA Sebut 84 Persen Masyarakat Ingin Pilpres Cukup Satu Putaran

Tapi di kampus yang sama, rata rata yang puas pada Jokowi hampir empat kali lebih banyak , 77,9 persen.

Hal yang sama terjadi kepada elektabilitas Prabowo- Gibran.

Memang elektabilitas Prabowo-Gibran di kalangan terpelajar lebih rendah dibanding rata-rata pemilih, atau dibanding wong cilik.

Baca Juga: Prabowo-Gibran Menang Satu Putaran Saja? Inilah Kajian Riset LSI Denny JA

Yang memilih Prabowo- Gibran angkanya 41 persen. Ini tetap elektabilitas paling tinggi. Yang memilih pasangan  Prabowo-Gibran bahkan di kalangan terpelajar tetap lebih tinggi dibanding yang memilih Anies-Muhaimin, dan yang memilih Ganjar-Mahfud.

Pertanyaannya:  bagaimana kita menjelaskan ironi itu? 

Di awal sudah dikatakan ini karena hadirnya the silent majority.

Baca Juga: Haruskah Lembaga Survei Memberi Tahu Siapa yang Mendanai Surveinya? Inilah Pendapat Denny JA

Terminologi ini untuk menggambarkan mayoritas pemilih yang suaranya tak terpublikasi.

Itu adalah fenomena universal. The silent majority hadir di Indonesia, juga ada di Eropa di Amerika Serikat, dan di banyak negara lain.

Mengapa suara publik yang mayoritas ini menjadi bisu,  tak terdengar, dan tak bersuara? Tiga alasannya.

Baca Juga: Denny JA Ajak Semua Elemen Bangsa Berpolitik Move On Usai Putusan Mahkamah Konstitusi: Songsong Indonesia Emas 2045

Pertama, untuk kasus Indonesia, mayoritas pemilih yang puas kepada Jokowi, yang memilih Prabowo-Gibran, yang  memilih tidak bersuara, diam saja.

Itu karena memang mereka sudah merasa nyaman dengan situasi sekarang.

Tak ada keperluan mereka untuk ikut ribut-ribut bersuara. Umumnya mereka tidak berkarakter aktivis. Mengapa pula harus menampilkan suara mereka di ruang publik?

Baca Juga: Mahkamah Konstitusi Menilai Dalil Soal Jokowi Dukung Pencalonan Gibran Tidak Cukup Kuat

Alasan kedua, mereka menghindari konfrontasi dengan the vocal minority. Mereka tak ingin menghabiskan energi bertentangan dengan yang berbeda haluan. Apa pula manfaat konfrontasi itu bagi hidup sehari- hari mereka?

Alasan ketiga, para pemilih dalam barisan the silent majority memllih bisu, karena mereka memiliki orientasi dan prioritas hidup yang berbeda.

Misalnya, bagi the silent majority, isu dinasti atau isu demokrasi atau isu etika tidak menjadi prioritas utama hidup. Mereka lebih disentuh oleh isu  ekonomi, akses pada fasilitas kesehatan, kesempatan pendidikan, dan lain sebagainya.

Baca Juga: Otto Hasibuan: Prabowo-Gibran Tidak Hadiri Sidang Putusan PHPU Pilpres 2024 di Mahkamah Konstitusi

Saya sendiri secara pribadi selalu menghargai dan mendengar kritik para profesor dan akademisi dari  kampus.

Suara kritis itu selalu kita perlukan untuk perkembangan dan penyempurnaan ruang publik.

Tapi politik elektoral itu hal yang berbeda. Realitas persepsi publik yang lebih banyak itu justru lebih diwakili oleh the silent majoriry. ***

Berita Terkait