DECEMBER 9, 2022
Nasional

Inilah Analisis Denny JA Tentang Berubahnya Gibran dari Si Samsul Menjadi Game Changer Pilpres 2024

image
(OrbitIndonesia/kiriman Denny JA)

ORBITINDONESIA.COM - Jika Pilpres 2024 ini diibaratkan film layar lebar, ada satu adegan di sana yang paling seksi.

Itu adegan masuknya Gibran Rakabuming Raka ke dalam pertunjukan.

Gibran yang sebelumnya dilihat sebelah mata, si Samsul (panggilan yang mengecilkannya), ternyata ujungnya ia menjadi the game changer Pilpres 2024.

Baca Juga: Inilah Nama-nama Menteri Pemerintahan Prabowo-Gibran yang Beredar Luas di Media Sosial

Gibran ternyata ikut mengubah peta politik Pilpres dan juga menentukan kemenangan.

Lalu, apa yang terjadi?

Ini bisa dilihat di Google. Di  bulan Agustus 2023, LSI Denny JA sudah memublikasikan hasil survei. 

Baca Juga: Megawati Open House Terbatas, Gibran Rakabuming Raka Kunjungi Prabowo Subianto

Prabowo dan Gibran jika dipasangkan, mereka bisa memenangkan Pemilu presiden. Publikasi ini sudah jauh hari sebelum ribut-ribut di Mahkamah Konstitusi (MK) di bulan Oktober 2023.

Kenapa jika Gibran dipasangkan dengan Prabowo berpotensi memenangkan pertarungan?

Data menunjukkan, Gibran berpotensi membawa tiga kantong besar suara.

Baca Juga: Budiman Sudjatmiko: Penyusunan Kabinet Prabowo-Gibran Masih Dalam Tahap Diskusi Informal

Yaitu, pemilih yang puas kepada Jokowi. Itu volumenya 80 persen dari populasi pemilih.

Juga, Gibran berpotensi membawa kalangan muda milenial. Besarnya segmen ini 50 persen dari total populasi.

Dan Gibran pun juga  berpotensi membelah suara di Jawa Tengah.  Populasi di Jawa Tengah memang hanya 14 persen. Tapi wilayah ini harta karun Ganjar Pranowo, yang waktu itu pesaing paling keras Prabowo.

Baca Juga: Wali Kota Gibran Rakabuming Raka dan Keluarga Hadiri Salat Idul Fitri di Balai Kota Surakarta

Dengan data ini, selaku konsultan politik, saya meyakini proposal Prabowo-Gibran untuk menang Pilpres 2024.

Saya bawa data ini kepada Prabowo, kepada Jokowi, untuk meyakinkan mereka bahwa Gibran ini berpotensi dicalonkan sebagai calon wakil presiden.

Sebelumnya memang nama Gibran sudah ada di kepala Prabowo. Sudah Prabowo katakan berkali-kali, ia berniat meminang Gibran.

Baca Juga: Pengamat Muhammad Qodari: Bansos Tidak Punya Korelasi untuk Kemenangan Prabowo-Gibran di Pilpres 2024

Tapi memang  LSI Denny JA yang pertama datang dengan data yang lengkap, hasil survei nasional. Pun surveinya juga dipublikasi ke publik bulan Agustus 2023, untuk testing the water.

Masalahnya, undang-undang melarangnya. Yang  bisa menjadi calon presiden atau wakil presiden adalah hanya mereka yang usianya sudah di atas 40 tahun.

Usia Gibran belum empat puluh tahun. Selaku profesional, LSI Denny JA memiliki dua batas. Pertama, pastilah kita tunduk kepada hukum positif. Apapun yang dilarang oleh hukum tak bisa dikerjakan. Sebaliknya, apapun yang diboleh oleh hukum  itu wilayah yang bisa kita eksplorasi.

Baca Juga: Ketua MPR Bambang Soesatyo Dukung Rencana Pembentukan Badan Penerimaan Negara yang Digagas Prabowo-Gibran

Batas kedua adalah langit yang biru. Kreativitas kita ini setinggi langit biru, yang tak berbatas. Apa pun bisa kita bayangkan, bisa kita imajinasikan sejauh hal ini membawa kemenangan. Tapi tetap batasnya adalah hanya yang dibolehkan oleh undang-undang.

Terjadilah itu peristiwa itu yang heboh. Mahkamah Konstitusi akhirnya membuat satu putusan baru. Melalui putusan itu, Gibran  memenuhi syarat untuk menjadi calon wakil presiden.

Apa yang jadi kemudian terjadi, luar biasa sekali heboh. Keras sekali hantaman kepada Gibran, serangan kepada Jokowi, dan pukulan kelada Prabowo. Muncul aneka istilah yang seksi: politik dinasti, anak haram konstitusi, pengkhianat reformasi, dan sebagainya.

Baca Juga: Otto Hasibuan: Gugatan PHPU Pilpres 2024 dari Tim Hukum Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud Cacat Formil

Muncul gerakan prodemokrasi, anti demokrasi mendung,  dan lain sejenisnya. Sebagian dari gerakan demokrasi ini merapat kepada kubu Ganjar.

Kubu Ganjar pun luar biasa kerasnya. Mereka menghantam Jokowi. Bahkan Megawati sendiri mengatakan, "Orde Baru Lahir Kembali.”

Waktu itu banyak kalangan terpelajar menduga. Betapa nanti elektabilitas Prabowo dan Gibran akan turun drastis sekali. Dan lihatlah nanti dukungan kepada Ganjar akan naik tinggi sekali. Itulah common sense waktu itu dari kalangan terpelajar dan aktivis.

Baca Juga: Yusril Ihza Mahendra: Tim Pembela Prabowo-Gibran Siap Jadi Pihak Terkait Dua Perkara PHPU Pilpres 2024

Tapi kemudian, berapa minggu setelah itu,  yang terjadi justru sebaliknya. Dukungan kepada Prabowo-Gibran naik tinggi sekali. Sebaliknya elektabilitas Ganjar dan Mahfud melorot. Turunnya rendah sekali.

Sebelum Gibran masuk pertarungan, elektabilitas antara Prabowo dan Ganjar itu selalu saling mengalahkan di angka 35 persen versus 33 persen.

Setelah datang Gibran, Prabowo naik melejit sekali melampaui 40 persen. Sementara Ganjar turun melorot di bawah 27 persen. Inilah data yang ada waktu LSI Denny JA publikasikan di bulan November dan Desember 2023.

Baca Juga: Gibran Enggan Beberkan Hasil Pertemuan Prabowo Subianto dengan Ketua Umum NasDem Surya Paloh

Banyak sekali kalangan terpelajar yang tak percaya. Pastilah  ini manipulasi. Tentu itu hasil abakadabra dari lembaga survei. Mustahil bisa berbuah seperti ini.

Kagetnya sebagian aktivis dan kalangan terpelajar masuk akal. Itu karena mereka tak mendalami politik elektoral. Itu karena mereka berargumen tanpa data hasil riset.

Tapi saya selaku konsultan politik memang sudah memprediksi. Setiap dua minggu, LSI Denny JA melakukan survei dan bisa membaca pergeralkan suara.

Baca Juga: LSI Denny JA: Mayoritas Publik Setuju Koalisi Semi Permanen Pemerintahan Prabowo Subianto

Mengapa Gibran menjadi the game changer?

Itu karena ia membuat asosiasi Prabowo kepada Jokowi semakin keras, jelas, dan terbuka.

Akibatnya berlangsung “eksodus”  yang besar sekali. Mereka pemilih yang puas dengan kinerja Jokowi, pergi dari Ganjar ke Prabowo. Sebagian kecil juga pergi ke Anies.

Baca Juga: Pengamat Politik Dedi Kurnia Syah: Airlangga Hartarto Berpeluang Pimpin Koalisi Besar di Era Prabowo-Gibran

Sekali lagi, dinamika detail itu hanya bisa dibaca oleh mereka yang memiliki data survei nasional.

Gibran yang sebelumnya dipersepsikan tak tahu apa- apa, si Samsul (asam sulfat), ternyata justru the real game changer. Saya beberapa kali tatap muka, berdiskusi berdua dengan Gibran, juga intens komunikasi melalui WA dengannya, memiliki pandangan yang berbeda tentang Gibran.

Kepada Jokowi juga saya katakan ketika kami jumpa empat mata. Gibran mewarisi bakat politik Jokowi, punya kecenderungan dekat dan peduli pada rakyat. Dan ia satu satunya wakil dari generasi milineal dalam pentas pilpres 2024.

Baca Juga: Gibran Rakabuming Raka: Pembahasan Susunan Kabinet Pemerintahan RI Mendatang Akan Ada Waktunya

Prabowo sejak awal memang berpotensi menang Pilpres 2024. Tapi kehadiran Gibran membuat pasangan ini mampu bahkan untuk menang satu putaran saja. ***

Berita Terkait