DECEMBER 9, 2022
Orbit Indonesia

Ketahui Jenis Makanan Laut Mana yang Paling Aman

image
Ilustrasi. ikan tongkol, salah satu jenis makanan laut yang populer di Indonesia.

ORBITINDONESIA.COM - Jika Anda ingin makan ikan lebih dari sekali seminggu, maka Anda perlu makan ikan dari sumber yang lebih aman, tidak terlalu tercemar, dan dengan kandungan merkuri yang lebih rendah.

Bagi ibu hamil dan anak-anak yang makan ikan, sebaiknya hanya memilih dari daftar “aman” yang disediakan oleh FDA, badan pangan dan obat-obatan AS.

Ikan yang lebih aman untuk dimakan ini mencakup pilihan seperti ikan teri, lele, flounder, tiram, bass laut hitam, makarel Atlantik, croaker Atlantik, udang, salmon, nila, kerang, kepiting, cod, trout air tawar, tuna kalengan, dan sarden.

Baca Juga: New Year Gaza 24 B

Baca Juga: BRI dan FishLog Jalin Kerja Sama, Mudahkan Akses Keuangan Digital bagi Pelaku Usaha Perikanan di Sambas Kalima

Beberapa pilihan aman lainnya termasuk kapur sirih, bandeng, Hering, cumi-cumi, kerang, haddock, sol, pollock, plaice, smelt, skate, shad, pickerel, lobster Amerika, ikan air tawar dan ikan tenggeran laut, belanak, herring, hake, dan butterfish.

Ini bisa dimakan sesering yang Anda mau.

Baca Juga: Survei LSI Denny JA: Elektabilitas PSI yang Dipimpin Kaesang Hanya 1,5 Persen, Gerindra Salip PDI Perjuangan

Secara umum, sistem limfatik dan organ seperti hati dan ginjal bekerja untuk mengeluarkan racun dari tubuh Anda, jadi jumlah yang sedikit diperbolehkan (dan normal) dalam makanan laut.

Namun, bagi wanita yang sedang hamil atau menyusui, anak-anak, dan orang dengan gangguan sistem kekebalan tubuh, penting untuk tetap berpegang pada daftar “ikan yang baik”.

Baca Juga: Aljazair Tawarkan Fasilitas Kepada Palestina Gelar Pertandingan Home: Tindakan Solidaritas dalam Olahraga

Baca Juga: Ditemani Erick Thohir, Prabowo Subianto Makan Siang Bersama Pelaku Usaha Muda

Beberapa pilihan oke lainnya termasuk seatrout, kakap, biksu, ikan biru, kerapu, mahi mahi, halibut, kepala domba, bass bergaris, makarel Spanyol, tuna sirip kuning dan tuna putih, croaker putih, bass laut Chili, sablefish, rockfish, carp, dan Tilefish dari Samudera Atlantik.

Tetapi ini tidak boleh dimakan lebih dari sekali atau dua kali seminggu.

Kandungan merkuri tertinggi pada makanan laut terdapat pada tuna mata besar, hiu, orange roughy, tilefish dari Teluk Meksiko, ikan todak, marlin, dan king mackerel. ***

Berita Terkait