DECEMBER 9, 2022
Militer

Dirut PT LEN Industri Bobby Rasyidin: Kualitas Alutsista Tidak Dilihat dari Baru atau Bekas

image
angkapan layar - Direktur Utama PT LEN Industri Bobby Rasyidin saat menyampaikan paparan dalam diskusi "Membangun Kekuatan Pertahanan di Kawasan" di Media Center Indonesia Maju, Jakarta, sebagaimana disiarkan kanal YouTube Media Center Indonesia Maju, Jumat (12/1/2024). (ANTARA/Genta Tenri Mawangi)

ORBITINDONESIA.COM - Direktur Utama PT LEN Industri, Bobby Rasyidin menjelaskan kualitas alat utama sistem persenjataan (alutsista) tidak dilihat dari kondisinya yang baru atau bekas.

Dalam sesi diskusi Media Center Indonesia Maju di Jakarta, Jumat, 12 Januari 2024, Bobby Rasyidin menyebutkan ada tiga aspek yang menjadi pertimbangan dalam membeli alutsista, termasuk pesawat tempur.

"Pertama, operating readiness, apakah masih layak operasi; lalu, combat readiness, apakah masih layak tempur; dan safety level terkait keselamatan untuk kru," kata Bobby Rasyidin.

Baca Juga: Marsekal Mohamad Tonny Harjono: TNI AU Komitmen Modernisasi Alutsista untuk Perkuat Pertahanan Udara

Bobby bicara dalam diskusi bertajuk "Membangun Kekuatan Pertahanan di Kawasan." 

Bobby beranggapan, penilaian buruk terhadap pembelian alutsista bekas itu adalah salah kaprah, jika tidak memahami tiga aspek tersebut.

Bobby menjelaskan, beberapa alutsista, misalnya kapal perang, memang dirancang untuk berumur panjang sampai 100 tahun.

Baca Juga: Alman Helvas Ali: Indonesia Jangan Jadi Laboratorium Lapangan untuk Produk Alutsista Asing

"Yang berubah cepat itu adalah sistemnya, karena makin ke sini perang itu bukan perang fisik lagi, tetapi perang elektronika, seperti platform yang namanya perawatan program," kata jelasnya.

Oleh karena itu, sistem yang menjadi penopang operasional alutsista pun menjadi krusial. Begitu juga dengan perawatan dan pemeriksaan struktur platform alutsista.

"Yang paling penting itu bagaimana memodernisasi dan upgrade sistem supaya alutsista ini tidak ketinggalan zaman," kata Bobby.

Baca Juga: Erick Thohir: 1.850 Anak Prajurit TNI Akan Terima Beasiswa Pendidikan dari Kementerian BUMN

Dia mencontohkan perang antara Rusia dan Ukraina dalam beberapa tahun terakhir pun menunjukkan beberapa alutsista yang usianya cukup tua, tetapi masih dikerahkan. Misalnya, pesawat tempur Sukhoi SU-27 yang dibuat sekitar tahun 1976-1978.

"Ketika bicara alutsista yang sudah berumur, lihat perang Rusia-Ukraina, itu (alutsistanya) masih layak tempur. Kalau kita lihat lagi, Global Military Index, nomor satu ini Israel, perang dengan Hamas dia pakai tank Merkava (buatan) tahun 1978. Sudah 45 tahun usianya; yang terpenting dia merawat strukturnya," ujar Bobby.

Isu pembelian alutsista bekas menjadi sorotan dalam beberapa hari terakhir setelah Debat Ketiga Capres Pemilu 2024 yang mengangkat tema pertahanan, keamanan, geopolitik, hubungan internasional, dan globalisasi.

Baca Juga: Erick Thohir: Dividen BUMN Lebih Besar dari Penyertaan Modal Negara, yakni 55 Persen dan 45 Persen

Capres nomor urut 1 Anies Baswedan dan capres nomor urut 3 Ganjar Pranowo secara kompak mengkritik rencana pembelian alutsista bekas oleh capres nomor urut 2 Prabowo Subianto, yang masih aktif menjabat sebagai menteri pertahanan.

Prabowo, dalam sesi debat itu, menjelaskan pembelian alutsista bukan perkara baru atau bekas, tetapi kelayakan dalam beroperasi, misalnya kemampuan pesawat tempur yang dilihat dari jam terbangnya (flying hour). ***

Sumber: Antara

Berita Terkait