Internasional

Dari Dalam Penjara, Mantan PM Pakistan Imran Khan Gunakan Teknologi AI untuk Klaim Kemenangan Pemilu

image
Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan. ANTARA/Anadolu.

ORBITINDONESIA.COM - Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan pada Jumat, 9 Februari 2024 mengeklaim partai politiknya, yaitu PTI (Pakistan Tehreek-e-Insaf), telah memenangi pemilihan umum di negara tersebut.

Dalam pernyataan yang dibuat dengan bantuan teknologi kecerdasan buatan (AI), Imran Khan memuji tingginya jumlah pemilih serta menyoroti penolakan rakyat terhadap pemerintah, yang tercermin dalam kemenangan besar bagi PTI dalam pemilu.

"Kita telah memenangkan lebih dari 170 kursi di Majelis Nasional," kata Imran Khan.

Baca Juga: PECAH, Pakistan Serang Balik Iran, Dalih Serang Kelompok Teroris

Dengan Khan yang sudah mendekam di penjara sejak Agustus lalu, pihak pendukungnya memanfaatkan teknologi AI untuk menghasilkan tiruan suara Khan dalam video yang dirilis di akun media sosialnya itu.

Ia mendorong rakyat merayakan serta memanjatkan rasa syukur atas kemenangan besar tersebut.

Ia juga mengatakan, setelah dua tahun penindasan dan ketidakadilan, PTI akhirnya memenangi pemilihan umum dengan mayoritas besar.

Baca Juga: KRONOLOGI LENGKAP Serangan Militer Pakistan ke Iran yang Tewaskan 9 Orang

Sementara itu, Shehbaz Sharif yang menjabat perdana menteri menggantikan Khan dari April 2022 hingga Agustus 2023, menyerukan supaya pemerintahan persatuan dibentuk dan mengajak partai politik lainnya bergabung.

Seratusan juta pemilih Pakistan menggunakan hak pilihnya pada Kamis, 8 Februari 2024, untuk memilih anggota Majelis Nasional dan parlemen tingkat negara bagian. Penghitungan suara masih berjalan hingga saat ini.

Dari suara yang telah dihitung, calon-calon independen yang terafiliasi dengan PTI memimpin perolehan dengan memenangi setidaknya 95 kursi.

Baca Juga: Untuk Redakan Ketegangan Hubungan, Iran dan Pakistan Kembali Saling Kirim Duta Besar

Ini diikuti dengan Liga Muslim Pakistan (N) (PML-N) pimpinan Shehbaz Sharif dengan 66 kursi, dan Partai Rakyat Pakistan (PPP) pimpinan dengan 51 kursi. ***

Sumber: Antara

Berita Terkait