Orbit Indonesia

Biden Menolak Memberi Jet Tempur F-16 yang Diminta Ukraina

image
Presiden AS Joe Biden menolak memberi jet tempur F-16 ke Ukraina.

ORBITINDONESIA - Presiden AS Joe Biden mengatakan, Amerika Serikat tidak akan memberikan jet tempur F-16 ke Ukraina, karena Kyiv mencari senjata yang lebih canggih untuk melawan invasi Rusia.

Saat tiba di Gedung Putih pada hari Senin, wartawan bertanya apakah Biden akan menyediakan jet tersebut ke Ukraina. Biden menjawab, "Tidak."

Sebelum pernyataan Biden itu, seorang penasihat menteri pertahanan Ukraina, Yuriy Sak, mengatakan kepada Reuters pekan lalu bahwa Ukraina berencana untuk mendorong jet tempur seperti F-16 setelah mengamankan pasokan tank tempur.

Baca Juga: Survei LSI Denny JA: Elektabilitas PSI yang Dipimpin Kaesang Hanya 1,5 Persen, Gerindra Salip PDI Perjuangan

Baca Juga: Erick Thohir Dikadali Kubu Pendukung Felix Siauw di PLN Jabar, Felix Tetap Kasih Ceramah

Ukraina mendapat dorongan minggu lalu ketika Amerika Serikat dan Jerman sama-sama berjanji untuk mengirim tank ke Ukraina, setelah Jerman ragu-ragu selama berminggu-minggu untuk mengirimkan tank Leopard 2-nya.

Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki hari Senin mengisyaratkan prospek lebih banyak janji dukungan militer yang akan datang untuk Ukraina.

Baca Juga: Ditemani Erick Thohir, Prabowo Subianto Makan Siang Bersama Pelaku Usaha Muda

Ia mengatakan bahwa "setiap kegiatan yang ditujukan untuk memperkuat kekuatan pertahanan Ukraina sedang dikonsultasikan dengan mitra NATO kami."

Namun, Kanselir Jerman Olaf Scholz juga tampak menentang pengiriman pesawat tempur. Scholz yang saat ini sedang dalam perjalanan ke Amerika Selatan mengaku menyayangkan munculnya pembicaraan di pesawat.

Baca Juga: Dr HM Amir Uskara: Indosurya dan Kejahatan Keuangan Terbesar di Indonesia

Baca Juga: Yasonna H Laoly Dampingi Megawati Soekarnoputri Selama Jadi Juri Jayed Award 2023 di Roma

Dia mengatakan hari Sabtu saat singgah di Chili bahwa debat serius diperlukan dan bukan "persaingan untuk mengalahkan satu sama lain ... di mana mungkin motif politik domestik berada di latar depan daripada dukungan untuk Ukraina."

Ketika ditanya oleh wartawan apakah Prancis akan mempertimbangkan untuk mengirim jet tempur ke Ukraina, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan pada hari Senin bahwa "tidak ada yang dikecualikan," tetapi menetapkan beberapa persyaratan sebelum langkah tersebut dapat diambil.

Itu termasuk bahwa peralatan tidak akan menyentuh tanah Rusia, tidak akan menyebabkan peningkatan ketegangan, dan tidak akan "melemahkan kapasitas tentara Prancis".

Baca Juga: Jadi Juri Zayed Award 2024, Megawati Diwawancarai Radio Vatikan

Prancis dan Australia mengatakan Senin, mereka akan bersama-sama memproduksi dan mengirim beberapa ribu peluru artileri 155 mm ke Ukraina.

Baca Juga: Humor: Orang Indonesia yang Menyamar Jadi Indian Sioux

Juga hari Senin, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg meminta Korea Selatan untuk mengirim dukungan militer langsung ke Ukraina. Pemerintah Seoul adalah pengekspor senjata yang berkembang dan memiliki militer yang didukung AS.

Baca Juga: Dugaan Operasi Tangkap Tangan Gubernur Abdul Gani Kasuba, KPK Gelandang 3 Pejabat Maluku Utara ke Jakarta

Di medan perang, Ukraina mengatakan Senin bahwa serangan Rusia telah menewaskan lima warga sipil lagi dan melukai 13 lainnya dalam 24 jam terakhir. Tetapi kedua belah pihak tetap menemui jalan buntu dalam pertempuran sengit di Ukraina timur.

Pihak berwenang mengatakan korban termasuk seorang wanita yang tewas dan tiga lainnya terluka dalam serangan Rusia di timur laut kota Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina.

Pasukan Rusia telah merebut sebagian besar wilayah Kharkiv di awal perang yang berlangsung hampir setahun, tetapi serangan balasan Ukraina sebagian besar berhasil menguasai kembali Agustus lalu.

Baca Juga: BMKG: Hujan Lebat Berpotensi Turun di Beberapa Kota

Baca Juga: MIRIS, Terlilit Utang, Ibu Rumah Tangga Ini Nekat Jadi Pengedar Sabu

Ukraina mengatakan serangan Rusia di kota Kherson, Ukraina selatan, menewaskan tiga orang pada Minggu dan melukai enam lainnya. Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan bangunan tempat tinggal, rumah sakit, sekolah, terminal bus, kantor pos dan bank juga rusak akibat penembakan itu.

Zelenskyy mengatakan kepada wartawan di Odesa Senin bahwa pasukan Rusia berusaha membalas dendam atas keberhasilan Ukraina di medan perang.

Baca Juga: Peringati Hari Bela Negara, Ibnu Chuldun: Bersatu dan Berkontribusi untuk Indonesia Maju

Pada hari Senin, Kementerian Pertahanan Inggris melaporkan dalam pembaruan intelijennya tentang invasi Moskow ke Ukraina bahwa Rusia "kemungkinan tetap membuka" opsi mobilisasi parsial untuk meningkatkan pasukannya.

Rusia "sangat mungkin" terus mencari cara untuk memastikan memiliki personel yang dibutuhkan, untuk terus melaksanakan pelanggaran utamanya di Ukraina, kata kementerian Inggris.

Baca Juga: Rangkuman Kasus Kompol D, Drama Perselingkuhan hingga Tewasnya Mahasiswi Universitas Suryakancana

Baca Juga: Permohonan Layanan Melonjak, Sandi Andaryadi: Imigrasi DKI Jakarta Harus Bekerja Prima

Kepala Dewan Keamanan Nasional Ukraina, Oleksiy Danilov, mengatakan kepada RFE/RL bahwa Moskow sedang mempersiapkan serangan baru pada 24 Februari, hari peringatan invasi Rusia.

"Sekarang mereka sedang mempersiapkan aktivasi maksimal ... dan mereka percaya bahwa pada peringatan itu mereka harus memiliki beberapa pencapaian," kata Danilov. "Bukan rahasia lagi bahwa mereka sedang mempersiapkan gelombang baru pada 24 Februari, seperti yang mereka katakan sendiri."***

Berita Terkait