Internasional

Agar Terpilih Lagi, Presiden Joe Biden Galang Dukungan dari Megadonor Yahudi Amerika

image
Presiden Amerika Serikat Joe Biden (Antara)

ORBITINDONESIA.COM - Upaya Presiden AS Joe Biden untuk terpilih kembali akan menghadapi tantangan berat jika mayoritas jajak pendapat yang muncul dalam beberapa bulan terakhir dapat dipercaya.

Namun, upaya penggalangan dana Joe Biden menceritakan kisah lain, karena kampanye pemilihannya kembali telah menghasilkan banyak sumbangan – banyak di antaranya berasal dari megadonor lama Partai Demokrat Yahudi.

Analisis pengungkapan dana kampanye yang menunjukkan kontribusi terhadap kampanye Joe Biden dan PAC pro-Biden serta PAC super untuk tahun 2023 menggambarkan gelombang besar dukungan dari para dermawan Yahudi-Demokrat.

Baca Juga: Elon Musk Sudah Cabut Larangan Donal Trump Gunakan Twitter, Kini Tinggal Facebook, Segera Umumkan Sikapnya

Dana-dana tersebut merupakan bagian penting dari penggalangan dana presiden saat ia memulai upayanya untuk terpilih kembali dengan sungguh-sungguh.

Para donor yang dimaksud – sebagian besar berkecimpung dalam industri keuangan, sebagian lainnya terkait dengan Hollywood dan Silicon Valley – memiliki prioritas yang berbeda-beda terhadap Israel sebagai isu kampanye, serta keterlibatan mereka dalam komunitas dan filantropi Yahudi setempat.

Namun, dukungan mereka yang teguh dan berkantung besar terhadap Biden, menunjukkan bagaimana Partai Demokrat mendapat dukungan mendalam dari generasi ke generasi dalam komunitas Amerika-Yahudi.

Baca Juga: Perintah Eksekutif Biden tentang Kecerdasan Buatan atau AI Adalah Awal yang Baik, Namun Belum Cukup

Jajak pendapat terus menunjukkan bahwa para pemilih Yahudi lebih memilih Biden dibandingkan Donald Trump, dan Israel jarang menjadi prioritas utama para pemilih.

Meskipun demikian, kaum Yahudi Amerika termasuk di antara sedikit kelompok yang tetap mendukung Biden di tengah anjloknya jumlah jajak pendapat (banyak di antaranya berasal dari pendekatannya terhadap Israel, yang oleh Partai Demokrat berhaluan tengah dianggap sebagai masalah ambang batas).

Haim Saban mungkin adalah megadonor utama pro-Israel bagi Biden, yang secara signifikan tumpang tindih antara upaya Biden untuk terpilih kembali dan super PAC Proyek Demokrasi Bersatu AIPAC.

Baca Juga: Pasukan AS Diserang 151 Kali di Irak dan Suriah Selama Kepresidenan Biden

Dia telah memberikan lebih dari $936.000 kepada Biden, setelah menyumbangkan $1 juta kepada super PAC Komite Urusan Publik Israel Amerika.

Meskipun komite aksi politik federal memiliki batasan ketat mengenai jumlah kontribusi mereka, PAC super diperbolehkan untuk mengumpulkan dan membelanjakan uang dalam jumlah tidak terbatas untuk berkampanye secara independen bagi calon pejabat federal.

Saban telah lama menjadi salah satu donor dan penggalang dana terpenting bagi Partai Demokrat, menghasilkan jutaan dolar untuk partai tersebut selama bertahun-tahun.

Baca Juga: Biden Sahkan Paket Pertahanan Senilai 886 Miliar AS Bantu Militer Taiwan

Dia juga telah melakukan investasi keuangan yang signifikan di organisasi pro-Israel seperti AIPAC dan Friends of the Israel Defense Forces.

Dia juga berkolaborasi dengan mendiang megadonor Partai Republik Sheldon Adelson di Dewan Amerika Israel, yang didirikan untuk mengorganisir ekspatriat Israel yang tinggal di Amerika Serikat.

Dia mengatakan kepada The New Yorker pada tahun 2010 bahwa dia adalah "orang yang hanya punya satu isu, dan isu saya adalah Israel."

Baca Juga: Pilpres AS: Menunggu Pertarungan Ulang Biden vs Trump

Saban telah lama menjadi salah satu donor dan penggalang dana terpenting bagi Partai Demokrat, menghasilkan jutaan dolar untuk partai tersebut selama bertahun-tahun. Dia juga telah melakukan investasi keuangan yang signifikan di organisasi pro-Israel seperti AIPAC dan Friends of the Israel Defense Forces.

Miliarder dermawan George Soros – salah satu kontributor politik penting J Street sebelumnya dan megadonor lama Partai Demokrat, yang terus-menerus menjadi identik dengan serangan Partai Republik yang terlalu sering menyamar sebagai peluit antisemit – telah memberi Biden $758.000.

Namun, sumbangan sayap kiri pro-Israel tidak hanya terbatas pada J Street. Michael Sonnenfeldt – salah satu pendiri Forum Kebijakan Israel, dan donor besar untuk isu-isu terkait Israel seperti Universitas Ben-Gurion di Negev dan Institut Studi Keamanan Nasional – telah menyumbangkan lebih dari $200.000.

Baca Juga: Presiden Joe Biden Tegaskan, AS Tidak Dukung Kemerdekaan Taiwan

Banyak donor Yahudi utama Biden berbasis di California, baik di sektor hiburan dan bisnis Los Angeles, serta Silicon Valley.

Produser film Jeffrey Katzenberg, yang terkenal sebagai salah satu penggalang dana paling produktif dari Partai Demokrat, telah menyumbangkan hampir $2,9 juta, sementara salah satu pendiri DreamWorks Pictures Steven Spielberg telah menyumbangkan lebih dari $936.000.

Sutradara film "Schindler's List" itu juga mengatakan USC Shoah Foundation miliknya akan meluncurkan proyek baru yang bertujuan mengumpulkan dan memperoleh kesaksian dari para penyintas dan saksi serangan 7 Oktober.) Istrinya, Kate Capshaw, juga menyumbangkan jumlah yang sama.

Baca Juga: Jika Donald Trump Menang Pilpres AS pada 2024, Apa yang Akan Terjadi Pada Dunia?

Eksekutif hiburan Casey Wasserman, yang memberi Biden super PAC lebih dari $936.000, juga berbicara mendukung Israel setelah 7 Oktober, dengan menyebut serangan teror terhadap atlet Israel di Olimpiade Munich 1972 selama sesi Komite Olimpiade Internasional dalam perannya sebagai ketua Olimpiade 2028 di LA.

Investor miliarder Peter Lowy menyumbangkan jumlah yang sama. Seorang dermawan utama bagi perjuangan Yahudi seperti American Jewish University dan Jewish Journal, ia adalah putra Frank Lowy – yang bertempur dalam Perang Kemerdekaan Israel tahun 1948, sebelum menjadi salah satu pengusaha terkaya di Australia dan mengetuai Institut Studi Sekuritas Nasional Israel. Lowy Sr pindah ke Israel pada akhir 2018.

Ellen Bronfman Hauptman, salah satu ketua perusahaan investasi swasta yang ayahnya keturunan Kanada-Amerika, Charles, adalah salah satu filantropis Yahudi dan pro-Israel yang paling penting, adalah salah satu megadonor keturunan yang berbasis di LA yang menyumbangkan jumlah yang sama.

Baca Juga: Gedung Putih Tegaskan Komitmen Presiden Joe Biden, Wujudkan Solusi Dua Negara Israel - Palestina

Pengacara Martha Karsh, yang merupakan salah satu dermawan paling terkenal di LA (termasuk mendukung inisiatif layanan sosial yang diakui secara nasional di Wilshire Boulevard Temple di LA), telah memberi Biden lebih dari $556.000.

Lebih jauh ke utara di California, Eli Reinhard – seorang pengembang lahan di San Jose yang merupakan salah satu kontributor paling produktif di Silicon Valley untuk filantropi Yahudi, serta program-program yang berpusat pada Yahudi dan Timur Tengah di Universitas Stanford dan lembaga think tank Washington Institute for Near East Policy – telah diberikan hampir $927.000.

Mantan CEO Google Eric Schmidt, yang bertemu dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu September lalu untuk membahas kecerdasan buatan, memberi Biden $506.000.

Baca Juga: Pemerintah China: Tidak Masalah Jika Donald Trump Terpilih Kembali Jadi Presiden AS Pada 2024

Alex Karp, salah satu pendiri Palantir yang baru-baru ini menerbangkan dewan raksasa perangkat lunak analisis data itu ke Tel Aviv untuk menunjukkan solidaritas, telah menyumbangkan lebih dari $366.000.

Sheryl Sandberg, mantan eksekutif Meta yang termasuk tokoh masyarakat paling vokal yang berupaya menarik perhatian terhadap penggunaan kekerasan seksual oleh Hamas selama serangan 7 Oktober, menyumbangkan lebih dari $500.000 kepada super PAC Future Forward pro-Biden, begitu pula suaminya Tom Bernthal. ***

Sumber: Haaretz.com

Berita Terkait