DECEMBER 9, 2022
Nasional

Prabowo-Gibran Menang Satu Putaran Saja? Inilah Kajian Riset LSI Denny JA

image
Pilpres 2024 Satu Putaran Saja? (OrbitIndonesia/kiriman)

ORBITINDONESIA.COM - Akankah Pilpres 2024 ini menyerupai Pilpres 2009: selesai dalam hanya satu putaran saja?

Dua pekan menjelang hari pencoblosan, pertama kali elektabilitas Prabowo-Gibran melampaui the magic number lebih dari 50 persen.

Jika Prabowo-Gibran berhasil mempertahankan tren positifnya, Pilpres 2024 semakin terbuka selesai satu putaran karena dengan margin of error (plus minus), Prabowo-Gibran di angka 47,8 persen (minus) sampai 53,6 persen (plus).

Baca Juga: LSI Denny JA: 84 Persen Pemilih Ingin Pilpres Selesai Satu Putaran

Pasangan Anies-Muhaimin dan pasangan Ganjar-Mahfud saling mengalahkan dalam lima survei nasional terakhir, tapi tetap dengan selisih margin of error.

Demikian temuan dari hasil riset terbaru LSI Denny JA kali ini.

LSI Denny JA melakukan survei tatap muka (face-to-face interview) dengan memakai kuesioner kepada 1.200 responden di seluruh Indonesia dengan margin of error sebesar 2,9 persen.

Baca Juga: Komandan TKN Golf, Haris Rusli Moti: Prabowo Subianto Minta Hentikan Aksi Damai di Gedung Mahkamah Konstitusi

Survei dilakukan pada periode 16 sampai 26 Januari 2024.

Selain survei dengan metode kuantitatif, LSI Denny JA juga memperkaya informasi dan analisis dengan metode kualitatif, seperti analisis media, in-depth interview, expert judgement dan focus group discussion.

Bagian 1: elektabilitas 3 pasang calon presiden

Baca Juga: Pengamat ISESS Khairul Fahmi: Prabowo Subianto Berperan di Balik Suksesnya Bantuan ke Gaza Palestina

1A. Pertama kali Prabowo-Gibran tembus the magic number lebih dari 50 persen

Hasil survei simulasi kertas suara Pemilu Pilpres akhir Januari 2024, Prabowo–Gibran berada di posisi teratas dengan elektabilitas sebesar 50,7 persen.

Posisi kedua Anies-Muhaimin dengan elektabilitas 22.0 persen.

Baca Juga: Taufan Hunneman: Figur Prabowo dan Tradisi Banyumasan

Posisi ketiga Ganjar-Mahfud dengan elektabilitas sebesar 19.7 peren.

Sebesar 6,9 persen menyatakan belum memutuskan/rahasia/tidak tahu/tidak jawab.

Adapun suara tidak sah sebesar 0,7 persen.

Baca Juga: Megawati Open House Terbatas, Gibran Rakabuming Raka Kunjungi Prabowo Subianto

Dilihat secara tren, elektabilitas Prabowo–Gibran terus naik.

Di survei Akhir Desember 2023, elektabilitas Prabowo-Gibran sebesar 43,3 persen.

Survei awal Januari 2024 terjadi kenaikan menjadi 46,6 persen.

Baca Juga: Budiman Sudjatmiko: Penyusunan Kabinet Prabowo-Gibran Masih Dalam Tahap Diskusi Informal

Saat ini di akhir Januari elektabilitas Prabowo-Gibran terus naik menjadi 50,7 persen.

1B. Prabowo-Gibran di ambang menang satu putaran saja

Saat ini di survei akhir Januari 2024, elektabilitas Prabowo-Gibran sebesar 50,7 persen. Jika kita rentangkan titik pesimistis (perolehan dikurangi margin of error), elektabilitas Prabowo-Gibran adalah 47,8 persen.

Baca Juga: Dino Patti Djalal: Prabowo Subianto Akan Jaga Hubungan Berimbang Hadapi Rivalitas Kawasan

Jika kita rentangkan titik optimistis (perolehan ditambah margin or error) maka elektabilitas Prabowo-Gibran adalah 53,6 persen.

Saat ini tersisa dua minggu menjelang pemilihan. Jika berhasil mempertahankan tren yang di dapat, maka Prabowo-Gibran di ambang menang satu putaran saja.

Bagian 2: Distribusi tiga pasang calon presiden di berbagai segmen pemilih

Baca Juga: Buka Puasa LSI Denny JA: The Best Days of Our Lives

2A. Kategori ekonomi (pendapatan), Prabowo-Gibran unggul di semua segmen ekonomi

Di segmen pendapatan di bawah Rp2 juta/bulan, elektabilitas Prabowo–Gibran sebesar 52,0 persen.

Elektabilitas Ganjar–Mahfud sebesar 20,8 persen.

Baca Juga: Prabowo Subianto: Koalisi Indonesia Maju tidak Malu Mengaku sebagai Penerus Jokowi

Elektabilitas Anies–Muhaimin sebesar 18 peren.

Di segmen pendapatan Rp2-4 juta/bulan, elektabilitas Prabowo–Gibran sebesar 49,9 persen.

Elektabilitas Anies–Muhaimin sebesar 23,7 persen.

Baca Juga: Menangkan Pilpres Lima Kali Beruntun, LSI Denny JA Peroleh Penghargaan dari MURI Jaya

Elektabilitas Ganjar–Mahfud sebesar 20,1 persen.

Di segmen pendapatan di atas Rp4 juta/bulan, elektabilitas Prabowo–Gibran tertinggi dengan perolehan sebesar 48,4 persen.

Elektabilitas Anies–Muhaimin di urutan kedua dengan 30,3 persen. Elektabilitas Ganjar–Mahfud sebesar 15,9 persen.

Baca Juga: Gibran Enggan Beberkan Hasil Pertemuan Prabowo Subianto dengan Ketua Umum NasDem Surya Paloh

2B. Kategori pendidikan, Prabowo-Gibran unggul di semua segemen

Baik yang pendidikan SD ke bawah, SMP sederajat, SMA sederajat sampai yang lulus diploma ke atas.

Segmen pendidikan tamat SD ke bawah, elektabilitas Prabowo–Gibran sebesar 54,2 persen.

Baca Juga: LSI Denny JA: Mayoritas Publik Setuju Koalisi Semi Permanen Pemerintahan Prabowo Subianto

Elektabilitas Ganjar–Mahfud sebesar 19,9 persen. Elektabilitas Anies–Muhaimin sebesar 18 persen.

Segmen pendidikan tamat SMP sederajat, elektabilitas Prabowo–Gibran sebesar 55,8 persen.

Elektabilitas Ganjar–Mahfud sebesar 20,8 persen. Elektabilitas Anies–Muhaimin sebesar 18,1 persen.

Baca Juga: Perbandingan Quick Count Lembaga Survei: LSI Denny JA Paling Akurat di Pilpres 2024

Segmen pendidikan tamat SMA sederajat, elektabilitas Prabowo–Gibran sebesar 46,8 persen.

Elektabilitas Anies–Muhaimin sebesar 25,6 persen.

Elektabilitas Ganjar–Mahfud sebesar 19,3 persen.

Baca Juga: Pengamat Politik Yusa Djuyandi : Prabowo Merangkul NasDem Karena Masuk Lima Besar Pemilu Legislatif

Segmen pendidikan tamat diploma (D3) ke atas, elektabilitas Prabowo-Gibran sebesar 38,7 persen.

Elektabilitas Anies-Muhaimin sebesar 33,9 persen.

Elektabilitas Ganjar–Mahfud sebesar 17,7 persen

Baca Juga: Pengamat Politik Dedi Kurnia Syah: Airlangga Hartarto Berpeluang Pimpin Koalisi Besar di Era Prabowo-Gibran

2C. Kategori gender, Prabowo-Gibran unggul di segmen laki-laki dan perempuan

Elektabilitas Prabowo–Gibran di segmen laki-laki sebesar 50,2 persen.

Elektabilitas Prabowo–Gibran di segmen perempuan sebesar 51,3 persen.

Baca Juga: Survei LSI Denny JA: 89,8 Persen Pemilih Setuju Keputusan KPU Hasil Pilpres 2024

2D. Kategori pemeluk agama, Prabowo-Gibran unggul di pemeluk islam dan non islam

Elektabilitas Prabowo-Gibran sebesar 49,8 persen di segmen pemeluk agama Islam, sebesar 56,4 persen di segmen pemeluk non islam.

2E. Kategori usia, Prabowo-Gibran unggul di semua segmen dengan dukungan terbesar usia muda (30 tahun ke bawah)

Baca Juga: Prabowo Temui Surya Paloh, Dijemput di Halaman Nasdem Tower

Bahkan dukungan kepada Prabowo-Gibran di segmen usia di bawah 30 tahun sudah melebihi 55 persen.

Di segmen usia 30 tahun ke bawah, elektabilitas Prabowo–Gibran sebesar 58,6 persen.

Elektabilitas Anies–Muhaimin sebesar 18,3 persen.

Baca Juga: Selisih Total Quick Count LSI Denny JA dan Rekapitulasi KPU di Pilpres 2024 Hanya 0,07 Persen

Elektabilitas Ganjar–Mahfud sebesar 16,3 persen.

Segmen usia 30-39 tahun, elektabilitas Prabowo-Gibran sebesar 56,4 persen.

Elektabilitas Anies–Muhaimin sebesar 20,9 persen.

Baca Juga: Hasil Survei dan Quick Count LSI Denny JA di Pilpres 2024 Hanya Berselisih 0,5 Persen Dibanding Hasil KPU

Elektabilitas Ganjar–Mahfud sebesar 15,7 persen. 

Segmen usia 40-49 tahun, elektabilitas Prabowo-Gibran sebesar 48,9 persen.

Elektabilitas Anies-Muhaimin sebesar 23 persen.

Baca Juga: Usai Resmi Terpilih untuk Memimpin RI Lima Tahun ke Depan, Prabowo Subianto: Terima Kasih, Pak Jokowi!

Elektabilitas Ganjar-Mahfud sebesar 20,9 persen.

Segmen usia senja (di atas 50 tahun), elektabilitas Prabowo-Gibran sebesar 46,1 persen.

Elektabilitas Anies-Muhaimin sebesar 23,2 persen.

Baca Juga: Prabowo Tinjau Kemajuan Ibu Kota Negara untuk Upacara 17 Agustus

Elektabilitas Ganjar-Mahfud sebesar 22,3 persen.

2F. Kategori pemiih partai politik

Prabowo–Gibran unggul di lima pemilih partai yaitu Gerindra (dukungan pemilih Gerindra sebesar 92,3 persen), Golkar (68,7 persen), Demokrat (73,2 persen),  PAN (75,6 persen), dan partai dari kubu lain: PPP (43,7 persen).

Baca Juga: Pengamat Politik Muhammad Qodari: Gibran Rakabuming Raka Mampu Pimpin Partai Golkar

Anies–Muhaimin unggul di tiga pemilih partai yaitu Nasdem (70,8 persen), PKB (51,4 persen), dan PKS (87,3 persen).

Ganjar–Mahfud unggul di satu pemilih partai yaitu PDIP dengan dukungan di pemilih PDIP sebesar 59,7 persen.

Di kalangan partai pendukungnya sendiri: PPP, perolehan Ganjar-Mahfud lebih kecil (15,1 persen), dibandingkan ke Prabowo-Gibran (43,7 persen).

Baca Juga: Dave Laksono Merespon Pencalonan Gibran Rakabuming Raka di Bursa Ketua Umum Golkar pada Munas 2024

2G. Kategori teritori, provinsi, dan suku

Prabowo-Gibran unggul di semua teritori. Mereka unggul di Sumatra dengan elektabilitas sebesar 54,4 persen, Jawa (47,4 persen), Bali-NTB-NTT (49,1persen), Kalimantan (43,4 persen), Sulawesi (70,8 persen), dan Maluku-Papua (53,5 persen).

Dari tiga provinsi terbesar (Jawa Barat, Jawa Timur dan Jawa Tengah), Prabowo-Gibran unggul di Jawa Barat dengan elektabilitas sebesar 54,6 persen dan di Jawa Timur dengan elektabilitas 57,1 persen.

Baca Juga: KPU RI Sahkan Perolehan Suara Prabowo-Gibran yang Unggul Telak di Sumatra Utara

Untuk Jawa Tengah, keunggulan masih dipegang Ganjar-Mahfud dengan elektabilitas sebesar 40,3 persen.

Dari sisi kesukuan, Prabowo-Gibran unggul di Jawa dengan 49,3 persen, Sunda (55,0 persen), Melayu (59,7 persen), Bugis (75,3 persen), Batak (47,2 persen), dan suku lainnya (53,9 persen). 

Anies-Muhaimin unggul di Madura (43,8 persen), Betawi (72 persen), dan Minang (54,7 persen).

Baca Juga: Pengamat Tata Kota Nirwono Yoga: Gibran Akan Kesulitan Tangani Kawasan Aglomerasi Jika Terpilih Jadi Wapres

2H. Kepuasan kepada Presiden Jokowi dan media sosial

Di pemilih yang puas kepada kinerja Jokowi, Prabowo-Gibran unggul dengan elektabilitas sebesar 55,5 persen.

Elektabilitas Ganjar-Mahfud sebesar 22,1 persen.

Baca Juga: Hasil Rapat Rekapitulasi, KPU RI Sahkan Prabowo-Gibran Unggul di Kalimantan Barat

Elektabilitas Anies-Muhaimin sebesar 15.6 persen.

Di pemilih yang tidak puas kinerja Jokowi, Anies-Muhaimin unggul dengan elektabilitas sebesar 50,0 persen.

Elektabilitas Prabowo-Gibran sebesar 30,4 persen.

Baca Juga: Cukup Fantastis, Prabowo-Gibran Raih Lebih Sejuta Suara Sesuai Pleno KPU Karawang

Elektabilitas Ganjar-Mahfud sebesar 15,0 persen.

2I. Prabowo-Gibran unggul di kalangan pemilik dan bukan pemilik media sosial

Di pemilih yang mempunyai media sosial, elektabilitas Prabowo-Gibran sebesar 49,5 persen.

Baca Juga: Prabowo Subianto Dijadwalkan Terima Kenaikan Pangkat Istimewa dari Presiden Jokowi: Jadi Jenderal

Elektabilitas Anies-Muhaimin sebesar 24,1 persen.

Elektabilitas Ganjar-Mahfud sebesar 20,6 persen.

Di pemilih yang tidak mempunyai akun media sosial, elektabilitas Prabowo-Gibran sebesar 52,8 persen.

Baca Juga: Ketua Umum Golkar Airlangga Hartarto: Jokowi Dapat Peran di Pemerintahan Jika Prabowo-Gibran Menang

Elektabilitas Ganjar-Mahfud sebesar 20,8 persen.

Elektabilitas Anies-Muhaimin sebesar 18,4 persen.

Di pemilih yang menggunakan medsos, di semua saluran Prabowo-Gibran unggul. Sebagai contoh di pengguna WhatsApp dan Facebook misalnya.

Baca Juga: Inilah Analisis Denny JA Tentang Berubahnya Gibran dari Si Samsul Menjadi Game Changer Pilpres 2024

Di pengguna WhatsApp, Prabowo-Gibran elektabilitasnya sebesar 46,6 persen.

Anies-Muhaimin elektabilitasnya sebesar 24,3 persen. 

Ganjar-Mahfud elektabilitasnya sebesar 22,4 persen.

Baca Juga: Beredar Susunan Kabinet Prabowo-Gibran: Jokowi dan SBY Jadi Dewan Pertimbangan Presiden

Di pengguna Facebook, Prabowo-Gibran elektabilitasnya sebesar 58,7 persen.

Ganjar-Mahfud sebesar 21,4 persen.

Anies-Muhaimin sebesar 16,9 persen.

Baca Juga: Alex Runggeary: Wajah Indonesia Hari Ini Pasca Prabowo-Gibran Menang Pilpres 2024 Versi Quick Count

Bagian 3: Mengapa Prabowo-Gibran terus naik elektabilitasnya menuju satu putaran?

Alasan pertama, Prabowo semakin dikenal dan semakin disukai

Pada survei bulan September 2023, popularitas Prabowo sebesar 95,3 persen dan kesukaan kepada Prabowo sebesar 84,2 persen.

Baca Juga: Dengan Dua Tangannya, Prabowo Subianto Salami Presiden Jokowi di Peresmian Rumah Sakit Pusat Pertahanan Negara

Saat ini di survei akhir Januari 2024, popularitas Prabowo naik menjadi 98,5 persen dan kesukaan kepadanya naik menjadi 85,5 persen.

Tingkat pengenalan di atas 95 persen dan tingkat kesukaan di atas 80 persen ini status keterpilihan tingkat dewa, atau premium.

Angka setinggi ini hanya bisa dicapai oleh SBY tahun 2009, ketika menang satu putaran, dan Jokowi di tahun 2019 ketika menang Pilpres kedua kalinya.

Baca Juga: Ungkap Alasannya Memilih Dampingi Prabowo Subianto di Pilpres 2024, Denny JA Masuk ke Trending Topik Indonesia di X

Alasan kedua, Gibran semakin dikenal dan disukai

Pada survei bulan September 2023, popularitas Gibran sebesar 69,4 persen dan kesukaan kepadanya sebesar 77,8 persen.

Saat ini di survei akhir Januari 2024, popularitas Gibran naik menjadi 96,1 persen dan kesukaan kepadanya naik menjadi 81,1 persen.

Baca Juga: Inilah Alasan Quick Count Satu Putaran Saja Layak Dipercaya Menurut Denny JA

Dalam waktu 4 bulan, tingkat pengenalan Gibran naik 26,7 persen.

Ini hanya mungkin karena kehadiran Gibran menciptakan kehebohan. Tingkat kesukaan atas Gibran juga naik sebesar 3,3 persen.

Alasan ketiga, kepuasan kinerja Jokowi sangat tinggi dan Jokowi terasosiasi dengan Prabowo-Gibran

Baca Juga: Prabowo Prioritaskan Makan dan Minum Susu Gratis Begitu Dilantik: Rakyat Berharap

Dari data survei terlihat kepuasan atas kinerja Jokowi sebesar 80,8 persen.

Dari awal Januari hingga Akhir Januari 2024, kepuasan kepada Jokowi di atas 80 persen.

Pada awal Januari sebesar 81,9 peren, sekarang di survei akhir Januari 80,8 persen.

Baca Juga: Inilah Alasan Prabowo dan Gibran Bisa Menang Telak Satu Putaran Saja Tanpa Kecurangan Massif Menurut Denny JA

Sangat jarang sekali presiden untuk ukuran sejarah dunia sekalipun yang di tahun terakhir kekuasaannya, mendapat approval rating 80 persen.

Posisi ini membuat Jokowi sangat powerful untuk mempengaruhi opini publik.

Alasan keempat, yang puas Jokowi pindah ke Prabowo-Gibran

Baca Juga: Prabowo Unggul di Perhitungan Cepat, China Siap Bekerja Sama dengan Pemerintah Baru Indonesia

Elektabilitas yang puas atas kinerja Jokowi terus meningkat ke Prabowo-Gibran menjadi 55,5 persen.

Dibandingkan dengan survei awal Januari 2024, ada kenaikan sebesar 5 persen, pemilih yang puas kepada Jokowi yang mendukung Prabowo-Gibran.

Alasan kelima, mayoritas publik ingin Pilpres satu putaran saja

Baca Juga: Setelah Ziarah ke Makam Ibu, Prabowo Ziarah ke Makam Ayah Sumitro Djojohadikusumo Didampingi Anaknya

Lebih dari 80 persen publik ingin Pilpres selesai satu putaran.

Tepatnya publik yang menginginkan Pilpres satu putaran sebesar 84 persen.

Ada yang tidak menginginkan Pilpres satu putaran yaitu sebesar 10,8 persen.

Baca Juga: Pengamat Politik Budiman: Ada Beberapa Faktor Keunggulan Prabowo Subianto di Kalimantan

Tidak tahu atau tidak menjawab sebesar 5,2 persen.

Kesimpulan:

Pertama, dua minggu menuju hari pencoblosan, pertama kali elektabilitas Prabowo-Gibran melampaui the magic number 50 persen.

Baca Juga: Setelah Pencoblosan Selesai, Presiden Jokowi Akui Bertemu Prabowo dan Gibran

Kedua, Pilpres 2024 semakin terbuka selesai satu putaran karena dengan margin of error (plus minus), Prabowo-Gibran di angka 47,8 persen sampai 53,6 persen.

Ketiga, Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud saling mengalahkan dalam lima survei nasional terakhir, tapi tetap dengan selisih margin of error.

Keempat, tingkat kepuasan kepada Jokowi masih sangat tinggi: lebih dari 80 persen, tak terpengaruh atas kritik yang datang dari kalangan aktivis demokrasi.

Baca Juga: Inilah Real Count Sementara KPU: Prabowo-Gibran Unggul Telak

Kelima, masih tersisa dua minggu untuk melihat perkembangan apakah Pilpres 2024 mengikuti Pilpres 2009 yang berakhir satu putaran, atau dua putaran.

Dua minggu lagi, bersama kita menjadi saksi terjadi Pilpres satu putaran saja atau tidak. ***

Berita Terkait